Hmmmmm
Minggu2 kemaren adalah minggu2 yg melelahkan sekaligus bikin happy!
Baru kerasa deh, ternyata sudah tak terasa 1 tahun 5 Bulan saya bekerja di Btel… sekarang gw jadi lebi tau tentang ilmu2 apa aja siy yg gw pelajari di kuliahan ini… n ternyata… sangat berguna bagi gue khusus-nya di dunia kerja sekarang ini.


Soalnya tugas2nya gak biasa n menantang gw: mikirin gimana caranya bikin model database yang efisien dan dapat di implementasikan pada  Job desk di Perusahaan,n the seruest is…lomba PPIC game, simulasi industri beneran… waw! Pokoknya top abiz dah!Eits, jangan salah dulu, PPIC Game bukannya lomba2an paling banyak ngerakit tamiya loh! Dalam waktu 7.5 menit, kelompok cuma dibolein ngerakit 30 tamiya (maksimal)… nah, yang dilombain disini sebenernya adalah strategi kite, gimana caranya biar jumlah tamiya yg kita rakit sesuai ma jumlah demand (permintaan dr customer), n kita belom tau berapa demandnya pas lomba dimulai…

Trus, gimana cara memperkirakan demand ituh? Untuk itu, kita perlu yg namanya seorang PPIC. Sebenernya, di setiap perusahaan yg nghasilin produk, pasti ada divisi PPICnya. Nah, si PPIC ini yang tugasnya nge-forecast (memperkirakan jumlah demand), tapi gak boleh ngasal (palagi minta bantuan Mama Loren), melainkan pake rumus2 forecast tertentu.. rumus itu..yah adalah, klo lo anak TI juga pasti tau…

Di klompok gw, kan ada 10 orang, yang jadi PPICnya tu Munjidah, orang yg sudah mengikuti game tersebut sebelum-nya diantara kita smua….(mhh kalo baca pasti GR nih anak). Gw kebagian jd WS1–Work Station 1 (tugasnya ngerakit Tamiya — Produksi kali yeh..), trus ada juga yang jadi suppliernya, sales, ada yang di divisi Gudang Bahan Baku, Gudang Barang Jadi, n juga gak lupa WS-WS yang rajin bekerja… nahh, sebenernya ujung tombak PPIC ini ada pd WS (work station) itu.. coz mereka yang ngerakit tamiyanya. Intinya, kita smua tu bener2 harus kerjasama dalam ngebangun strategi2 yg mumpuni, ceilah..

Selama latian, yang bertempat di Warehouse (kalo istilah kerennya itu Gudang kaleeee…), gw bener2 ngerasa deket ma tim gw, karna mungkin sebelomnya gw gak bgitu deket, skarang jadi makin deket… latian ampe jam sepuluh malem sampai sampai terkadang kita ngerelain jam istirahat kita juga buat latihan, apalagi mendekati hari-H. N gw ngerasa gw jadi makin mengerti dan semakin timbul rasa saling percaya satu sama lainnya..
Lebih serunya lagi, setiap tim PPIC wajib bikin yel2! Heboh sih heboh, tapi karna gak ada satupun dari kita yang kreatif ( jangan marah yah bu andin ), n koreografi diserahin ke bu Andini dan bu Winarmi yang ternyata mantep abis bwt bikin koreo ( Ancur ngga sih )… pas latiannya, lebih gila lagi! Si Andini ngga henti2nya bikin gerakan2 yang gokil, ngebuat smuanya sakit perut karna ketawa parah.. sumpah, kita bener2 malu abiz ma ni yel2, tapi smuanya bertekad akan bergaya se”wild” mungkin pas hari-H, byar nilainya bagus.. heheh.

Setelah latian demi latian dijalani, akhirnya tiba juga hari-H kompetisi

 

… (to be cont’d)